oleh

Polsek Gadingrejo Berhasil Menangkap DPO Pelaku Curas

Pringsewu – Jajaran Unit Reskrim Polsek Gadingrejo berhasil menangkap satu pelaku pencurian dengan pemberatan yang sudah masuk daftar pencarian orang (DPO) sejak bulan Juni 2019.

HS (29) tahun pekerjaan buruh alamat Pekon Tambahrejo Barat Kec. Gadingrejo Kab. Pringsewu merupakan satu dari tiga pelaku pencurian dengan pemberatan yang telah masuk dalam daftar pencarian orang (DPO) sejak Bulan Juni 2019 berhasil di tangkap jajaran Unit Reskrim Polsek Gadingrejo Pada Sabtu (30/05/2020).

Pelaku berhasil ditangkap petugas saat sedang pulang kerumah kakak kandungnya di Pekon Tambahrejo Barat Kec. Gadingrejo Kab. Pringsewu pada Sabtu malam (30/05/2020) pukul 19.30 wib.

Baca JUga : Kapolsek MBG Iptu Mubaddirin Amankan Pelaku Tindak Pidana Narkotika Jenis Sabu

Kapolsek Gadingrejo AKP Anton Saputra, SH. MH mewakili Kapolres Pringsewu AKBP Hamid Andri Soemantri, SIK menyatakan bahwa penangkapan pelaku HS tersebut berdasarkan laporan pengaduan korban Ahmad Rifai (35) alamat Jl Kh Gholib kel. Pringsewu Barat Kec. Pringsewu ke Polsek Gadingrejo pada tanggal 22 Juni 2019 yang melaporkan bahwa diwarung tempatnya berjualan mie ayam/pangsit telah terjadi pencurian 4 buah tabung gas elpigi ukuran 3 kg.

Lanjut kapolsek, “pencurian diwarung mie ayam/pangsit milik korban tersebut dilakukan oleh 3 orang pelaku, yaitu NN, HS dan BD, pelaku NN sudah menjalani proses hukum (Vonis) kemudian pelaku HS yang kami tangkap saat ini dan untuk pelaku BD masih belum kami ketahui keberadaanya tetapi sudah masuk dalam DPO”.katanya.

Baca Juga: Kapolsek MBG Iptu Mubaddirin Amankan Pelaku Tindak Pidana Narkotika Jenis Sabu

Modus operandi para pelaku saat melakukan pencurian, pelaku HS membantu pelaku NN dan BD masu kedalam warung/ruko dengan memanjat tembok pagar samping dan berjaga-jaga diluar, pelaku NN dan BD berperan masuk kedalam warung dan mengambil 4 buah tabung gas, dan selanjutnya ketiga pelaku tersebut bersama-sama menjual 4 buah tabung gas tersebut seharga 300 ribu rupiah, dan setiap pelaku mendapatkan bagian 100 ribu rupiah. Terang Nton Saputra.

Dihadapan petugas pelaku HS mengakui bahwa uang 100 ribu hasil menjual barang curian tersebut telah habis dibelanjakan untuk membeli kebutuhan hidup sehari-hari, Untuk proses hukum selanjutnya terhadap pelaku HS kami jerat dengan pasal 363 KUHP dengan ancaman hukuman maksimal 7 tahun penjara.(Bambang)

https://www.google.com/amp/s/jejak-kasus.com/%3famp

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

3 comments

News Feed